Arduino Indonesia. Gambar tema oleh Storman. Diberdayakan oleh Blogger.

Supported by Electronics 3 in 1

1. Jasa pencetakan PCB single layer dengan harga paling murah.

(Metode Pembuatan dengan Transfer Toner)
>PCB design sendiri (siap cetak) : Rp.150,-/Cm2
>PCB design dari kami : Rp.250,-/Cm2

(Metode Sablon Full Masking dan Silk Screen minimal pemesanan 100 Pcs)
>PCB design sendiri (siap cetak) : Rp.200,-/Cm2
>PCB design dari kami : Rp.250,-/Cm2

2. Jasa perancangan, perakitan, dan pembuatan trainer pembelajaran elektronika untuk SMK dan Mahasiswa.

3. Jasa perancangan, perakitan, dan pembuatan berbagai macam kontroller, sensor, aktuator, dan tranduser.
>Design Rangkaian / Sistem Elektronika
>Design Rangkaian / Sistem Instrumentasi
>Design Rangkaian / Sistem Kendali
>Kerjasama Riset (data atau peralatan)
>Kerjasama Produksi Produk-Produk KIT Elektronika
>Produksi Instrumentasi Elektronika

4. Jasa Pembuatan Proyek, Tugas Akhir, Tugas Laboratorium, PKM, Karya Ilmiah, SKRIPSI, dll

Like My Facebook

Popular Posts

Minggu, 03 April 2022

Antarmuka Komunikasi dan Broker pada IoT Middleware

A. Antarmuka Komunikasi

 

    Bagian ini disajikan antarmuka atau media komunikasi yang digunakan untuk IoT middleware.

 

IoT Middleware


1. WiFi

 

Media komunikasi ini disediakan untuk melayani interaksi dengan perangkat berbasis TCP / IP. Dengan adanya teknologi Wi-Fi pada IoT middleware, menjadikan perangkat ini dapat digunakan sebagai penyedia akses internet. Hal ini dapat dilakukan dengan memodifikasi perangkat WiFi agar bekerja dengan mode infrastruktur hotspot atau Access Point (AP). Sebagai penyedia infrastruktur AP, harus didefinisikan SSID, channel, layanan penyedia IP address dan routing.

 

2. BLE

 

Antarmuka ini disediakan untuk berinteraksi dengan node sensor berbasis antarmuka komunikasi Bluetooth Low Energy (BLE). Telah dibahas sebelumnya, internet bekerja dengan protokol berbasis TCP / IP sedangkan BLE tidak. Agar data dari node berbasis BLE dapat digunakan atau diolah pada aplikasi IoT maka perlu di ubah ke dalam format lain, contohnya MQTT. Terdapat sebuah perangkat lunak yang dapat digunakan sebagai BLE gateway yaitu EspruinoHub. EspruinoHub menyediakan generic attribute profile (GATT) BLE bridge ke MQTT broker yang ada di middleware. EspruinoHub bekerja dengan menerima data dari node sensor berbasis protokol BLE secara broadcast. Pesan yang diterima dapat disaring berdasarkan mac address perangkat pengirim, sehingga dapat dijadikan acuan kepemilikan pesan. Dari pesan yang di dapat EspruinoHub akan mengubah ke dalam format MQTT dan melakukan publish data ke broker MQTT (Gomez, Oller dan Paradells, 2012).

 

3. Jaringan Seluler 

 

Pada IoT middleware, jaringan seluler dapat digunakan untuk memberikan akses komunikasi ke internet. Dalam implementasinya, jaringan seluler digunakan untuk meneruskan data yang di publish oleh node sensor ke aplikasi yang berada pada lingkungan cloud computing. Terdapat keunggulan dari sisi mobilitas atas pemilihan jaringan seluler. Hal ini memungkinkan keleluasaan dalam penempatan IoT middleware, sehingga middleware dapat menjangkau beberapa node sensor pada jaringan intranet dan terhubung ke internet.

 

4. LoRa 

 

Sama halnya dengan BLE, LoRa tidak bekerja berbasis protokol TCP / IP. Pada IoT middleware, antarmuka komunikasi ini digunakan untuk menerima pesan dan selanjutnya terdapat sebuah perangkat lunak LoRa gateway yang bertugas mengubah pesan ke dalam format MQTT.

 

5. 6LoWPAN

 

Telah dibahas sebelumnya, 6LoWPAN mampu bekerja dengan protokol TCP / IP, akan tetapi terdapat batasan dari ukuran pesan yang dapat dikirim. Pada IoT middleware antarmuka komunikasi ini dapat digunakan jika message broker yang digunakan mendukung pengalamatan berbasis IPv6.

 

B. Broker

 

Broker pada IoT middleware bertugas menyimpan atau menampung sementara data yang dikirim oleh node sensor (publisher). Terdapat berbagai jenis broker yang dapat digunakan atau disesuaikan dengan protokol komunikasi (MQTT atau CoAP). Untuk MQTT dapat digunakan mosquito (Eclipse, 2019), sedangkan CoAP terdapat CoAPthon (Tanganelli, Vallati dan Mingozzi, 2015). Selain kedua message broker tersebut, masih banyak yang lainnya. Pada buku ini dibahas dua message broker tersebut, karena keduanya dikembangkan dengan bahasa pemrograman Phyton.

0 on: "Antarmuka Komunikasi dan Broker pada IoT Middleware"